Catatan Asep

Membuat Sabun Mandi Sendiri

Posted on: March 6, 2007

Sabun mandi merupakan garam logam alkali (biasanya disebut garam natrium) dari asam lemak. Sabun yang telah berkembang sejak zaman Mesir kuno berfungsi sebagai alat pembersih.

Keberadaan sabun yang hanya berfungsi sebagai alat pembersih dirasa kurang, mengingat pemasaran dan permintaan masyarakat akan nilai lebih dari sabun mandi. Oleh karena itu, tidak ada salahnya jika dikembangkan lagi sabun mandi yang mempunyai nilai lebih, seperti pelembut kulit, antioksidan, mencegah gatal-gatal dan pemutih dengan penampilan (bentuk, aroma, warna) yang menarik. Perkembangan tersebut disesuaikan dengan perkembangan zat-zat aditif yang telah ada. Selain itu, perlu ditambahkan zat pengisi (filter) untuk menekan biaya supaya lebih murah. Adanya perbedaan komposisi pada lemak dan minyak menyebabkan sifat fisik berbeda dan hasil lemak serta sabun berbeda pula. Untuk itu, perlu upaya mencoba pembuatan sabun dengan penambahan zat aditif berupa TiO2 dan EDTA dengan bahan dasar minyak kemasan, dibandingkan dengan campuran minyak kelapa dan minyak goreng gurah tanpa kemasan dengan prosedur yang berbeda. Minyak dan lemak Pada dasarnya, lemak dan minyak dihasilkan oleh alam yang bersumber dari hewan dan tanaman. Sedangkan berdasarkan pada sumbernya, minyak dan lemak dapat diklasifikasikan atas hewan dan tumbuhan. Perbedaan mendasar daripada lemak hewani dan lemak nabati adalah: 1) lemak hewani mengandung kolesterol, sedangkan lemak nabati mengandung fitosterol, 2) kadar lemak jenuh dalam lemak hewani lebih kecil daripada lemak nabati, dan 3) lemak hewani mempunyai bilangan Reicher-Meiss lebih besar dan bilangan Polenshe lebih kecil dibanding dengan minyak nabati (Ketaren, 1986). Ada beberapa sifat fisik dari minyak dan lemak yang dapat dilihat dari minyak dan lemak, antara lain: warna, bau amis, odor dan flavor, kelarutan, titik cair dan polymerism, titik didih, splitting point, titik lunak, shot melting point, berat jenis, indeks bias dan kekeruhan. Zat warna dibedakan menjadi dua, yaitu warna alamiah dan warna akibat oksidasi dan degradasi komponen kimia yang terdapat dalam minyak. Zat warna alamiah terdapat secara alamiah dalam bahan yang mengandung minyak dan ikut terekstraksi bersama minyak bersama dalam proses ekstraksi. Zat warna tersebut antara lain alfa dan beta karoten, xanthofil dan anthosianin. Zat warna ini menyebabkan minyak berwarna kuning, kuning kecoklatan, kehijau-hijauan dan kemerah-merahan. Sedangkan, warna akibat oksidasi dan degradasi komponen kimia yang terdapat pada minyak antara lain: warna gelap disebabkan oleh oksidasi terhadap tokoferol (vitamin E). Warna coklat terdapat pada minyak atau minyak yang berasal dari bahan busuk atau memar. Bau amis pada minyak atau lemak disebabkan oleh interaksi trimetil amin oksida dengan ikatan rangkap dari minyak tak jenuh. Mekanisme pembentukan trimetri amin dari lesistin bersumber dari pemecahan ikatan C-N dari cholin dalam molekul lesitin. Ikatan C-N ini dapat diuraikan oleh zat pengoksidasi seperti gugus peroksida dalam lemak, sehingga menghasilkan trimetil-amin. Odor dan flavor dalam minyak, selain terdapat secara alami juga terjadi karena pembentukan asam-asam lemak berantai pendek sebagai hasil penguraian pada kerusakan minyak atau lemak. Akan tetapi, odor atau flavor pada umumnya disebabkan oleh komponen bukan minyak. Sebagai contoh, bau khas dari minyak kelapa sawait disebabkan karena beta-ionone, sedangkan bau khas dari minyak kelapa disebabkan oleh nonyl methylketon (Ketaren, 1986). Adapun sifat kimia dari lemak dan minyak antara lain: hidrolisa, oksidasi, hidrogenasi, esterifikasi, dan pembentukan keton. Hidrolisa minyak atau lemak akan asam-asam lemak bebas dan gliserol. Reaksi hidrolisa yang dapat menyebabkan kerusakan pada minyak atau lemak karena terdapatnya air dalam minyak tersebut. Reaksi ini akan menyebabkan flavor dan bau tengik pada minyak tersebut (Ketaren, 1986). Pengujian minyak atau lemak berdasarkan pada penelitian dan penetapan bagian tertentu dari komponen kimia lemak dan minyak. Metode tersebut antara lain: total minyak atau lemak, bilangan penyabun, bilangan Iod, dan bilangan asam. Sabun mandi Saat ini, telah ditemukan berbagai macam jenis dari daun-daun, akar, kacang-kacangan atau biji-bijian yang bisa digunakan untuk membentuk sabun yang mudah larut dan membawa kotoran dari pakaian. Untuk sekarang, kita memakai dasar material yang disebut sebagai saponin yang mengandung pentasiklis triterpena asam karboksilat, seperti asam oleonat atau asam ursolat, zat kimia berkombinasi dengan molekul gula. Asam ini juga terlihat dalam keadaan tanpa kombinasi. Saponin lebih dikenal sebagai “sabun”. Sabun mandi merupakan garam logam alkali (Na) dengan asam lemak dan minyak dari bahan alam yang disebut trigliserida. Lemak dan minyak mempunyai dua jenis ikatan, yaitu ikatan jenuh dan ikatan tak jenuh dengan atom karbon 8-12 yang diberikatan ester dengan gliserin. Secara umum, reaksi antara kaustik dengan asam gliserat menghasilkan gliserol dan sabun yang disebut dengan saponifikasi. Setiap minyak dan lemak mengandung asam-asam lemak yang berbeda-beda. Perbedaan tersebut menyebabkan sabun yang terbentuk mempunyai sifat yang berbeda. Minyak dengan kandungan asam lemak rantai pendek dan ikatan tak jenuh akan menghasilkan sabun cair. Sedangkan rantai panjang dan jenuh mengahasilkan sabun yang tak larut pada suhu kamar. Sabun termasuk salah satu jenis surfaktan yang terbuat dari minyak atau lemak alami. Surfaktan mempunyai struktur bipolar. Bagian kepala bersifat hidrofilik dan bagian ekor bersifat hidrofobik. Karena sifat inilah sabun mampu mengangkat kotoran (biasanya lemak) dari badan dan pakaian. Selain itu, pada larutan, surfaktan akan menggerombol membentuk misel setelah melewati konsentrasi tertentu yang disebut Konsentrasi Kritik Misel (KKM) (Lehninger, 1982). Dalam Encyclopedia of Chemical Tehnology, Kirk-Othmer menyebutkan bahwa minyak kelapa mengandung: caprylic (7%), capric (6%), lauric (50%), myristic (18%), palmitic (8,5%), stearic (3%), oleic (6%), linoleic (1%), linolenic (0,5%). Untuk kualitas sabun, salah satunya ditentukan oleh pengotor yang terdapat pada lemak atau minyak yang dipakai. Pengotor itu antara lain berupa hasil samping hidrilis minyak atau lemak, protein, partikulat, vitamin, pigmen, senyawa fosfat dan sterol. Selain itu, hasil degradasi minyak selama penyimpanan akan mempengaruhi bau dan warna sabun. Salah satu kelemahan sabun adalah pada air keras sabun akan mengendap sebagai lard. Air keras adalah air yang mengandung ion dari Mg, Ca dan Fe. Namun kelemahan ini bisa diatasi dengan menambahkan ion fosfat atau karbonat sehingga ion-ion ini akan mengikat Ca dan Mg pembentuk garam. Untuk memperoleh sabun yang berfungsi khusus, perlu ditambahkan zat aditif, antara lain: asam lemak bebas, gliserol, pewarna, aroma, pengkelat dan antioksidan, penghalus, serta aditif kulit (skin aditif). Titanium dioksida (TiO2) Titanium dioksida (TiO2) ditambahkan ke dalam sabun berfungsi sebagai pemutih sabun dan kulit. Pada konsentrasi kecil (<0,8 %), berfungsi sebagai pemutih yang sangat efektif. TiO2 mempunyai Mr 79,90 gr/mol, berwarna putih, grafik spesifik 4,17, tidak larut dalam air panas dan dingin. TiO2 ada dalam tiga bentuk kristal: anatase, brookite, dan rutile. Biasanya diperoleh secara sintetik. Rutile adalah bentuk yang stabil terhadap perubahan suhu apabila diperoleh secara luas sebagai monokristal yang transparan. Titanium dioksida digunakan dalam elektrolit, plastik dan industri keramik karena sifat listriknya. Selain itu, ia sangat stabil terhadap perubahan suhu dan resisten terhadap serangan kimia. Ia tereduksi sebagian oleh hydrogen dan karbon monoksida. Pada 20000 dan vakum, ia tereduksi oleh karbon membentuk titanium karbida. Jika ada agen pereduksi, ia akan terklorinasi. Titanium oksida murni dipreparasi dari titanium tetraklorida yang dimurnikan dengan destilasi ulang. Kegunaan titanium dioksida antara lain dalam vitreus enamel, industri elektronik, katalis dan pigmen zat warna. TiO2 adalah zat warna putih yang dominan di usaha karena mempunyai sifat: indek refraksi tinggi, tidak menyerap sinar tampak, mudah diproduksi sesuai keinginan, stabilitas tinggi dan non toksik. EDTA EDTA ditambahkan dalam sabun untuk membentuk kompleks (pengkelat) ion besi yang mengkatalis proses degradasi oksidatif. Degradasi oksidatif akan memutuskan ikatan rangkap pada asam lemak membentuk rantai lebih pendek, aldehid dan keton yang berbau tidak enak. EDTA adalah reagen yang bagus, selain membentuk kelat dengan semua kation, kelat ini juga cukup stabil untuk metode titrimetil. Untuk titrasi ini, Reilley dan Barnard menemukan 200 senyawa organik sebagai logam dalam titrasi berwarna dengan ion logam yang range konsentrasi pM. Kompleksnya juga berwarna intensif dan dapat dilihat mata pada konsentrasi 10-6 – 10-7 M. Bilangan Penyabunan Bilangan penyabunan adalah jumlah milligram KOH yang diperlukan untuk menyabunkan satu gram lemak atau minyak. Apabila sejumlah sampel minyak atau lemak disabunkan dengan larutan KOH berlebih dalam alcohol, maka KOH akan bereaksi dengan trigliserida, yaitu tiga molekul KOH bereaksi dengan satu molekul minyak atau lemak. Larutan alkali yang tertinggal ditentukan dengan titrasi menggunakan HCL sehingga KOH yang bereaksi dapat diketahui. Dalam penetapan bilangan penyabunan, biasanya larutan alkali yang digunakan adalah larutan KOH, yang diukur dengan hati-hati ke dalam tabung dengan menggunakan buret atau pipet. Alat dan Bahan Alat 1. Peralatan gelas 2. Hot plate 3. Timbangan analitik 4. Pengaduk magnet 5. Heating mantel 6. Statif dan kelm 7. Pignometer 8. pH meter Bahan 1. Minyak Bimoli 2. Soda kaustik 3. Garam halus 4. Aquades 5. TiO2 6. Aroma
Orange
7. EDTA 8. Indikator pp 9. Kalium hidroksida 10. Etanol 11. Asam klorida 12. Buffer pH 7 dan 9 Cara Pembuatan a. Minyak Goreng Bimoli 1. Panaskan terlebih dahulu 10 mL air dalam Erlenmeyer 50 mL dan pada saat mendidih, tambahkan 5 gram soda kaustik. 2. Sambil diaduk, sebanyak 50 mL minyak Bimoli dituangkan secara pelan-pelan dengan menggunakan api yang kecil. 3. Setelah terbentuk padatan, lalu tambahkan 25 mL aquades serta terus menerus diaduk sambil dipanaskan sehingga terbentuk seperti susu. 4. Selanjutnya, 1 gram garam halus dimasukkan, diaduk kira-kira 20 menit dengan api dimatikan. 5. Masukkan sebanyak 1 gram campuran EDTA dan TiO2 , diaduk hingga merata. 6. Mendiamkan selama 20 menit dan memasukkan parfum orange dan diaduk. 7. Menuangkan dalam cetakan dan ditunggu selama 24 jam. b. Campuran Minyak Curah dan Minyak Kelapa 1. Sebanyak 25 mL minyak curah dicampurkan dengan 25 mL minyak kelapa dalam Erlenmeyer 250 mL. 2. Lalu tambahkan 25 gram soda kaustik dan etanol. 3. Larutan dipanaskan pada suhu 70 – 80 0C selama 20 menit. 4. Lapisan dipisahkan, yang dipakai larutan bawah. 5. Selanjutnya, tambahkan sebayak 1 gram TiO2 dan 1 gram EDTA, 2 mL larutan jenuh NaCl sambil diaduk dan dipanaskan sampai terbentuk jonjot-jonjot putih dan disaring serta direkristalisasi dengan air panas. Dari kedua cara diatas, nantinya dapat disimpulkan bahwa bahan dasar pembuatan sangat berpengaruh pada sabun yang dihasilkan. Jika dipakai minyak dengan kandungan asam tak jenuh dan rantai pendek, maka akan menghasilkan sabun cair. Sedangkan bila dipakai minyak dengan kandungan asam lemak jenuh dan berantai panjang, maka akan dihasilkan sabun yang tak larut pada suhu kamar (sabun padat). Ketika bahan dasar yang dipakai adalah minyak goreng Bimoli berwarna kuning, bening yang terbuat dari kelapa sawit. Sedangkan minyak curah berwarna kuning keruh yang juga terbuat dari kelapa sawit, maka prosesnya lebih jelek dari Bimoli. Langkah yang sama sebenarnya dapat dilakukan untuk memperoleh sabun yang bagus. Pertama, dengan menambahkan filternya supaya menekan biaya. Kedua, bisa menggunakan bahan lemak atau minyak yang lain. Ketiga, perlunya memvariasi karakteristik sabun dari bahan lain. Selamat mencoba! (Diambil dari berbagai sumber/InfoLAB)

About these ads

33 Responses to "Membuat Sabun Mandi Sendiri"

saya memohon utk mendapatkan prosedur pembuatan sabun

pemaparan anda baik sekali, kirimi kita prosedurnya pembauatannya agar bisa dilatihkan di blk batam. thanks

saya minta tolong untuk dibuatkan catatan bahan dan alat untuk membuat sabun dan proses pembuatannya.terlebih dahulu saya ucapkan terima kasih kepada Pak Asep

sangat jelas dan lengkap..saya juga telah mendownload file ppt milik bapak, terimakasih.
kepada pak asep saya mohon juga beberapa data mengenai kandungan air dari sabun..seperti yang kita ketahui bahwa air dalam pembuatan sabun adalah sebagai katalis dan sebagai katalis air tidak akan terkandung dalam produk (sabun)yang dihasilkan..bila mungkin ada zat lain (selain gliserol) yang terkandung didalamnya saya mohon juga informasinya..sekali lagi saya ucapkan terima kasih

Yth Bpk Asep, perlukah dilakukan saponifikasi pada minyak kelapa yang barusan di pres, saya sedang mencoba mengepres kelapa dengan alat pres buatan sendiri dgn tujuan untuk diperkenalkan kepada masyarakat pedesaan di Indonesia timur dan pulau Nias krn disana ada banyak kelapa, dan supaya membuat minyak goreng sendiri, kelapa diparut dan dibiarkan kering kemudian dipres, dan didapatlah minyaknya, minyak tsb selanjutnya disaring dan dipanaskan
100 derajat Celcius, dgn tujuan supaya airnya menguap semua. tapi ada seorang peninjau mengatakan minyak tsb akan tengik dan supaya tidak tengik perlu dilakukan Saponifikasi, apa benar ? dan kalau benar berapa angka saponifikasi untuk minyak kelapa ? dan mungkin ada petunjuk yg lain dari Bpk supaya minyak kelapa rakyat tsb bisa bermutu baik tidak kalah dengan yang diproses di pabrik2 minyak goreng.
(sejauh ini minyak tsb memang belum tengik)
Terimakasih atas perhatiannya
Wassalam
Effendi.

saya ingin tahu kandungan (%) bahan masing-masing dalam pembuatan sabun mandi padat, agar pada sabun tersebut layak dikonsumsi.

muakasih banget nih mang asep….pas benget di kampus dah praktek bikin sabun..tinggal bikin laporannya….eeeeee ketemu ma blog nie…jadi boleh kan bagi inpo yang di punya,,,,,octre…makasih ya…..

Kang Asep punten upami tiasa abdi nyuhunkeun nama & komposisi bahan-baku sabun.

Salam Hormat.

Dengan sekelumit catatan yang anda berikan sangatlah berharga bagi kami. terimakasih banyak.

Mohon kami diberi resep untuk membuat sabun mandi batangan yang komposisinya cenderung natural yang memang betul2 ramah di kulit dan fragrance nya beraroma terapi, terus kalau ditambah komposisi scrub yang berfungsi sebagai lulur itu bagaimana komposisinya?

Mohon dengan sangat, dan terimakasih atas pemberian ilmunya kepada kami.

Mekanisme reaksi saponifikasinya mana ? …

as wr wb! blog dari bapak sangat baemanfaat bagi tugas kuliah saya. tapi aku juga minta kepada bapak seperti pa karakter cara penyimpanan sabun agar tetap terjaga kualitas serta tahan lama dari pengaruh lingkungan (suhu,ph,FFA, kadar air,pertumbuhan ,aroma, serta penagruh cahaya matahari)

Kang Asep, mohon petunjuk resep/pembuatan sabun aroma(yang dijual per ons). Trus beli bahannya dimana kalau sy tinggal di Jakarta. Nuhun

saya tertarik dengan keilmuan anda tentang masalah sabun. saya minta bantuan kepada anda untuk mengirim artikel lengkap tentang definisi sabun, bahan-bahan, pembuatan, toko-toko yang menyediakan bahan-bahan tsb di wilayah jawa tengah. terima kasih atas perhatiannya.

pak, tolong dong…bantu kami bagaimana caranya membuat sabun mandi yang dipress dng mesin press agar terbuentuk dengan baik, tidak pecah…terima kasih

Terima kasih untuk info sabun mandinya, saya mau minta info pembuatan sabun bubuk (deterjen), pelembut kayak molto dan sabun pencuci piring.
Thanks ya………

mang asep saya pusing nih! gak ada kerjaan, barang kali aja situ bisa ngajarin prosedur pembuatan sabun yang mungkin bisa menjadi rezki buat ngasi makan bini’ ama anak gue. tolong dikirim ke email ku!
terimakasih !!!!

gimana cara buatnya??? aku pernah coba buat, tetapi saat penambahan NaOH ke campuran minya yang terjadi malah emulsi yang terbentuk pecah, ada saran g bang??? terima kasih sebelumnya

mang asep, tolong dong dikirim cara pembuatan sabun susu+alatnya.tengkyu!!!!!!!!!

saya ingin mengetahui bahan sabun yang natural yang mudah di dapat di toko kimia biasa dan cara pembuatannya yang simple, ini untuk pelatihan ibu2 rumah tangga di tempat kami agar dapat membuat sabun sendiri. terima kasih

terima kasih pak asp tentang infonya,saya memohon utk mendapatkan prosedur pembuatan sabun.

mau minta cara bikin sabun, bahan dan cara supaya hasil bagus… soalnya beberapa kali nyoba..hasilnya selalu ada minyak goreng yang terpisah, apa terlalu kebanyakan minyaknya ya…? trus waktu pengadukan perlu berapa lama? makasih…

kpd kang asep saya kepingin tau proses membuat sabun saya harap kang asep berbaik hati to membagi ilmunya plz kang

gimana untuk menetraliser ph di sabun agar bisa sejuk buat kulit.sabun yang saya coba buat hasil phnya 8-9 dan terasa perih dikulit Penambahan stearac acid di resep sabun untuk apakah dan apakah masih bersifat natural. Terima kasih

saya tertarik sekali bisa membuat sabun mandi sendiri..
saya boleh minta kirimin prosedur, alat dan bahan yang duiperlukan untuk pembuatn sabun yang baik?? tlg kirimin ke email saya ya pak!! sebelumnya saya ucapkan terima kasih (^0^)

mang asep berapa persen etanol yang harus ditambahkan pada pembuatan sabun transparan. tolong ya jawabannya dikirim ke email saya : putami65@yahoo.com. terimakasih ya kang

minta resep pembuatan tepol( bahan dasar dr tepol)mksh

Siang..saya mahasiswi teknik kimia, kebetulan saya juga ingin melakukan penelitian tentang pembuatan sabun transparan (padat) antiseptik, pertanyaan saya apakah perbedaan secara kimia antara sabun transparan yang padat, sabun padat biasa,sabun cair dan gel? dari segi ekonomi(biaya produksi) dan penjualan/pemasaran mana kah yang lebih menguntungkan dari ketiganya? dan bagaimanakah cara mendeteksi dan mengetahui berapa persen kuman/bakteri yang mati pada sabun antiseptik tersebut? terima kasih banyak.

tengkyu ya mas..

kolo mo bikin styrofoam/busa kaku atau jenis busa lainnya caranya bagaimana?… tolong nih saya dibantu, trus bahan dan komposisinya..
Email : arok_k@ymail.com

kalo untuk bikin kapur barus dah ada resep dan cara buatnya belum?trmksh

bagus.

Pak, saya berencana berbisnis home industri
saya berada dibatam.
bagaimana saya cari bahan kimia dibatam?
karena barang kimia seperti texapon, sls dll saya tidak temukan toko yang menjualnya
tolong informasikan agen atau distributor bapak yang ada didaearh batam atu bagaimana cara mengirimnya apabila bapak berniat untuk berbisnis kecil2 dengan saya
trima kasih saya ucapkan atas balasannya
081270191200

penjualan sabun sunlight tersebut telah saya jalani dan saya order dimedan, tetapi pengiriman yang saya jalani tertutup
maka dari itu saya mencari jaln untuk membuat bisnis itu sendiri. sebaba sebelumnya saya hanya mengirimnya pas ortu saya ke batam dan saat saya sendiri pulang kampung dan kembali ke batam
tolong balas ya
sams_tan@yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 174,266 hits

Categories

Archives

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.